Soal Jawab: “Susahnya aku nak maafkan dia”

image

Lama gila aku tak update blog under tag “soal jawab”. Setahun lebih dah. Haha. Bila aku buka balik database lama untuk ruangan ni, rupanya banyak juga yang aku tak layan. Sebabnya form untuk ruangan ni dah berpindah ke google doc, tapi ada beberapa tempat dalam blog ni yang masih link form lama.

__________________________________________________

Soalan:

salam… saya ingin bertanya bgmana cara terbaik untuk kita belajar memaafkan org yg selalu menyakiti hati kita. terima kasih atas paduan.

– nora

Jawapan:

W’salam. Alhamdulillah. Syukur ke hadrat ilahi sebab saudari prihatin terhadap sifat-sifat yang baik untuk diamalkan seperti mudah memaafkan orang lain.

Perkara yang perlu kita jelas bahawa hidup ini adalah sebuah pilihan. Maknanya, kita boleh memilih untuk menjadi bahagia, juga boleh untuk sengsara. Of course, dengan izin Allah Ta’ala.

Saya dah berusaha untuk jadi bahagia. Doa sampai berbuih mulut. Tapi tak rasa bahagia sangat pun. Macam mana ni?” Luah seorang insan. Agak2 macam mana kita nak jadi bahagia? Any idea?

Antara cara yang paling mudah untuk jadikan diri terasa gembira dan bahagia ialah mengenang atau ingat balik segala nikmat dan kurniaan Allah kepada kita pada hari ni.

Bila kita dapat listkan banyak apa yang Dia berikan, maka sifat syukur terbukti ada dan tersemat dalam jiwa kita. Kita tahu betapa penyayangnya Allah terhadap kita. Walaupun kita banyak dosa, kurang buat benda baik, tapi Dia tetap berikan banyak nikmat.

Kurniaan yang Dia berikan boleh jadi benda positif seperti harta benda, ilmu yang bermanfaat dan sahabat yang soleh/solehah. Boleh jadi juga benda negatif seperti masalah dalam persahabatan, kurangnya harta dan sebagainya.

Maka, bila kita fikir macam tu, kita jelas dengan terang benderang bahawa orang yang selalu sakitkan hati kita tu adalah salah satu nikmat kepada kita. Eh. Sakitkan hati tu satu nikmat? Ya. Ia satu nikmat yang sangat berharga!

Dalam banyak keadaan, kita berasa susah untuk berbuat kebaikan. Mungkin sebab sibuk dengan urusan lain, atau ada kekangan lain. Hadapi orang yang sakitkan hati kita dengan senyuman dan memaafkan mereka adalah satu kebaikan yang boleh kita buat tanpa kita berusaha keras mencari ruang mengerjakannya. Ia datang kepada kita,  cuma kitalah yang memilih untuk melihatnya sebagai satu beban yang merunsingkan, atau satu nikmat yang mendidik kita. Ia berbalik kepada perkara pokok di atas bahawa hidup adalah sebuah pilihan.

Orang yang mudah memaafkan orang lain akan tenang hatinya, jauh daripada perasaan dendam kesumat dan disayangi bukan sahaja oleh Allah dan para malaikat, malah oleh ramai orang di muka bumi ini.

image

Selain itu, mudah memaafkan orang lain juga adalah salah satu sifat orang yang bertaqwa. Firman Allah ‘Azza Wa Jalla:

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ . الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

Maksudnya: “Bersegeralah kamu kepada keampunan daripada Tuhanmu, dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang mahupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan." – Surah Ali Imran, QS.3:133 134

Ayat di atas juga menjelaskan bahawa memaafkan orang lain adalah salah satu daripada amal kebaikan.

Daripada Abdullah Ibn ‘Abbas radiallahu ‘anh, Nabi Sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ اللَّهَ كَتَبَ الْحَسَنَاتِ وَالسَّيِّئَاتِ، ثُمَّ بَيَّنَ ذَلِكَ: فَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا، كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً، فَإِنْ هُوَ هَمَّ بِهَا فَعَمِلَهَا، كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ عَشْرَ حَسَنَاتٍ، إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ، إِلَى أَضْعَافٍ كَثِيرَةٍ، وَمَنْ هَمَّ بِسَيِّئَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا، كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً، فَإِنْ هُوَ هَمَّ بِهَا فَعَمِلَهَا، كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ سَيِّئَةً وَاحِدَةً

Maksudnya: "Sesungguhnya Allah menulis semua kebaikan dan keburukan. Barangsiapa berkeinginan berbuat kebaikan, lalu dia tidak melakukannya, Allah menulis di sisi-Nya pahala satu kebaikan sempurna untuknya

Jika dia berkeinginan berbuat kebaikan, lalu dia melakukannya, Allah menulis pahala sepuluh kebaikan sampai 700 kali, sampai berkali lipat banyaknya

Barangsiapa berkeinginan berbuat keburukan, lalu dia tidak melakukannya, Allah menulis di sisi-Nya pahala satu kebaikan sempurna untuknya. Jika dia berkeinginan berbuat keburukan, lalu dia melakukannya, Allah menulis satu keburukan saja" – Hadis Riwayat Al-Bukhari(6491) dan Muslim(131)

Kita juga perlu sedar, kita dapat menjadi lemah lembut adalah asbab rahmat Allah Ta’ala. Tanpa-Nya, kita mungkin menjadi keras dan kasar dengan orang lain. Firman Allah Ta’ala:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الأمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Maksudnya: "Maka disebabkan rahmat dari Allah lah, kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras, lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri, dari sekelilingmu. Kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan berbincanglah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya, Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya." – Surah Ali Imran, QS.3:159

Allah jualah yang Maha Berkuasa untuk memberikan dan mencabut rasa sayang dan benci dalam diri insan. Kita sangat memerlukan-Nya setiap masa dan ketika.

Antara wirid yang dapat diamalkan pada waktu pagi dan petang yang sangat syahadu dan mendalam maksudnya:

ياَ حَيُّ ياَ قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيْثُ أَصْلِحْ لِيْ شَأْنِيْ كُلَّهُ وَلاَ تَكِلْنِيْ اِلىَ نَفْسِيْ طَرْفَةَ عَيْنٍ

Maksudnya: Ya (Allah) Yang Maha Hidup lagi Maha Berdiri(Mengurus segala makhluk), dengan rahmat–Mu sahajalah aku mohon pertolongan. Oleh itu perbaikilah urusanku semua sekali. Janganlah Engkau serahkan aku kepada diriku walaupun sekelip mata  -  Hadis sahih, Riwayat Al Hakim(1/545), daripada Anas bin Malik radiallahu ‘anh

Akhir kalam, semoga Allah sentiasa rahmati kita dan beri hidayah kepada kita agar mudah untuk berbuat kebaikan, serta ampuni segala keterlanjuran kita dalam urusan hidup di dunia yang sementara ini. Amiin ya rabbal ‘alamiin.

Bagi komen sikit...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: